Ini Alasan Mengapa Kaos Itu Sangat Menarik

Tidak ada yang memakai kaus seperti Stanley Kowalski. Itu karena tidak ada yang benar-benar berpikir untuk mengenakan yang seperti itu sampai Marlon Brando memainkan karakter dalam klasik 1951 “A trem bernama keinginan.”

Sampai saat itu, kaos sebagian besar dianggap sebagai pakaian dalam, paling baik diterima sebagai lapisan tak terlihat di bawah seragam Angkatan Laut atau kemeja yang tepat.

Tetapi Brando membuatnya tampak begitu bagus sehingga mengilhami para peniru yang cakap seperti James Dean, yang mengenakannya di bawah jaket Harrington merah khasnya pada tahun 1955, “Rebel tanpa alasan.”

Kaos Paling Banyak Ditemukan

Dengan demikian disahkan, kaos menjadi pakaian paling banyak ditemukan di dunia dan kanvas kosong untuk berekspresi. Itu bisa sederhana atau provokatif, bisa datang dari koleksi lima paket atau couture, bisa seksi atau ironis, sekaligus demokratis dan elitis. “Kemewahan adalah kemudahan T-shirt dalam gaun yang sangat mahal,” kata Karl Lagerfeld.

Signifikansi budaya dari kaos yang rendah hati dan perannya dalam membawa makna sosial dan politik adalah subjek dari pameran baru di London Fashion and Textile Museum, “Kaos: Cult, Culture, Subversion,” hingga 6 Mei 2018.

“Itu dimulai sebagai diskusi di sekitar satu koleksi kaos Vivienne Westwood, saat dia menghasilkan beberapa desain paling berpengaruh dan mengganggu abad ke-20, dan itu adalah batu loncatan untuk diskusi yang lebih luas – itu tumbuh dari sana,” Dennis Nothdruft, Kepala Pameran di Museum Mode dan Tekstil, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon.

Kaos Menggambarkan Kepribadian

Menggambar dari koleksi pribadi serta arsip desainer yang berpartisipasi, pameran ini menyajikan sekitar 150 buah dan melihat fungsi kaos melalui sejarah, pengumpulan, gerakan punk, protes, musik, gender bending dan catwalk.

“Kami ingin melihat bagaimana pakaian dapat mengomunikasikan berbagai pesan tentang siapa kami, apa yang kami yakini, kelompok-kelompok yang menjadi milik kami, dan apa yang dapat dikatakan tentang gender kami, tentang mode, tentang seni, melalui visi seniman yang mengambil alih itu sebagai media, “kata Nothdruft.

Di tengah-tengah pameran terletak potongan-potongan Westwood, yang berkisar dari penawaran saat ini hingga hari-hari awal butik London Barat yang ia buka bersama mitra Malcolm McLaren pada tahun 1971.

Tempat uji coba untuk koleksi sebanyak gagasan, ia bersepeda melalui beberapa nama – seperti “Let it rock”, “Terlalu cepat untuk hidup terlalu muda untuk mati,” dan “Seks dan penghasut” – sebelum menyelesaikan dengan “Worlds End” saat ini.

“Westwood dan McLaren berusaha untuk mengejutkan orang-orang karena rasa puas diri, dengan sengaja menyerang melalui penggunaan simbol-simbol seperti swastika, salib terbalik dan gambar yang mengganggu lainnya.

Dia benar-benar mendekonstruksi kaos di tahun 1970-an dan dia masih melakukannya sampai sekarang, dia memproduksi kaos yang tidak lain adalah dua kotak kain yang dijahit sedikit di bagian atas dan bawah. Dia mengubah kaos menjadi alat yang mengganggu, “kata Nothdruft.

Pameran ini disertai dengan tampilan foto oleh Susan Barnett dari bukunya “Tipologi kaos,” yang mencakup foto-foto dari proyek yang sedang berlangsung berjudul “In your face.”

“Dia memulainya pada tahun 2009, dia mengambil foto orang-orang dengan pengaturan yang sama, menghadap jauh dari kamera dan mengenakan kaos dengan semacam pesan. Idenya adalah bahwa sebagai seorang seniman dia tidak memberikan penilaian pada subjeknya, tetapi memaksa kita untuk melihat persepsi kita tentang orang berdasarkan pada satu pakaian, “kata Nothdruft.

Acara ini juga menyentuh asal-usul kuno kaos, yang berevolusi dari tunik abad pertengahan, dan perannya dalam mendefinisikan gender sebagai pakaian unisex.

Itu berakhir dengan satu kaos putih sepenuhnya biodegradable. “Tapi itu bukan sejarah kaus yang komprehensif,” kata Nothdruft. [sumber]

“Ini tentang membuat percakapan di sekitar ide itu, apa yang bisa dilakukan dan dikatakan – dan mudah-mudahan pengunjung kami dapat mengambilnya dan melanjutkan percakapan itu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *